Sebanyak 45 item atau buku ditemukan

AKTIVITAS ANTIOKSIDAN KOMBINASI EKSTRAK ETANOL 96% DAUN SAGA (Abrus precatorius L.) DAN KERSEN (Mutingia calabura L.) DENGAN METODE DPPH

No. 547 Kekhawatiran masyarakat terhadap efek samping antioksidan sintetik maka antioksidan alami menjadi alternatif yang terpilih. Ada banyak zat yang terkandung dalam tumbuhan berkhasiat sebagai antioksidan yang mempunyai kemampuan untuk mereduksi bahaya radikal bebas. Tujuan penelitian untuk mengetahui kemampuan aktivitas antioksidan kombinasi daun saga dan daun kersen dibandingkan dengan bentuk tunggalnya dengan metode peredaman radikal bebas DPPH (2,2-difenil-1-pikrilhidrazil). Penarikan senyawa aktif daun saga dan daun kersen dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 96%. Kombinasi ekstrak daun saga dan daun kersen dibuat dengan perbandingan (1:1) (1:2) dan (2:1) dengan konsentrasi 5 ppm, 10 ppm, 25 ppm, 50 ppm dan 100 ppm dengan vitamin C sebagai kontrolpositif. Hasil uji fitokimia kedua tanaman ekstrak etanol masing-masing menunjukkan hasil positif mengandung senyawa alkaloid, flavonoid, saponin, tannin dan triterpenoid. Hasil penelitian menunjukkan kombinasi ekstrak etanol daun saga dan daun kersen dengan perbandingan (1:2) mempunyai aktivitas antioksidan sangat kuat dengan IC50 12,88 ppm dan vitamin C sebagai control positif mempunyai aktivitas antioksidan sangat kuat dengan IC50 2,89 ppm. Kesimpulan penelitian bahwa ekstrak kombinasi 1:2 memberikan aktivitas antioksidan yang lebih baik dibandingkan dengan ekstrak tunggal.

Aktivitas Antioksidan dan penentuan SPF sediaan krim Tabir Surya dari Ekstrak Etanol 70% Kulit Buah pisang ambon (Musa acuminata Colla)

No. 527 Kulit buah pisang ambon memiliki kandungan antioksidan yang digunakan untuk mencerahkan dan melembabkan kulit. Antioksidan dapat menunda dan mencegah radikal bebas pada kulit. Tujuan penelitian ini untuk membuat sediaan krim tabir surya dari ekstrak etanol 70% kulit buah pisang ambon dengan mutu fisik yang baik, kekuatan antioksidannya aktif, kategori SPF proteksi maksimal dan stabilitas krim tabir surya. Uji aktivitas antioksidan menggunakan metode DPPH sedangkan penentuan nilai SPF secara in vitro menggunakan spektrofotometer UV-Vis. Hasil penelitian ini menunjukkan ekstrak etanol 70% kulit pisang ambon dapat dibuat krim yang memiliki mutu fisik yang baik. Aktivitas antioksidan dari esktrak etanol 70% kulit pisang ambon dengan nilai inhibisi sebesar 88,12 ppm, sedangkan sediaan krim formula 1 (5%) nilai inhibisi 117 ppm, krim formula 2 (10%) nilai inhibisi 107, 11 ppm, krim formula 3 (15%) nilai inhibisi 92,04 ppm. Nilai SPF pada ekstrak etanol 70% sebesar 33,30, pada sediaan krim formula 1 (5%) sebesar 8,61, sediaan krim formula 2 (10%) sebesar 11,65, sediaan 3 (15%) sebesar 13,72. Stabilitas sediaan krim stabil pada suhu 25℃.

Aktivitas antioksidan ekstrak etanol 70% dan infusa daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L) DC.) dengan metode peredaman radikal bebas menggunakan DPPH

No. 521 Daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) telah diketahui mengandung senyawa vitamin C yang dapat berkhasiat sebagai antioksidan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kandungan metabolit sekunder dan menguji aktivitas antioksidan ekstrak etanol 70% dan infusa daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) dengan metode peredaman radikal bebas menggunakan DPPH. Ekstrak etanol 70% daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) dibuat dengan deret konsentrasi 10, 15, 20, 25, 30 ppm dan infusa daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) dengan deret konsentrasi 75, 100, 125, 150, 175 ppm keduanya dilarutkan dengan metanol pro analisis dan DPPH, kemudian diukur absorbansinya menggunakan Spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 517 nm. Ekstrak etanol 70% daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) mengandung flavonoid, saponin, tanin, steroid dan infusa daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) mengandung flavonoid, saponin, dan tanin. Ekstrak etanol 70% daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) memiliki aktivitas antioksidan dengan nilai 〖IC〗_50 sebesar 22,12 ppm (sangat kuat) dan infusa daun kecipir (Psophocarpus tetragonolobus (L.) DC.) sebesar 167,03 ppm (lemah) serta vitamin C sebagai kontrol positif sebesar 6,82 ppm (sangat kuat).

Profil pengobatan dan reaksi obat merugikan pasien one day care kanker payudara usia produkif di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Bogor bulan Juli-Desember 2017

No. 492 Kanker payudara (Carsinoma mammae) adalah tumor ganas yang menyerang jaringan payudara (kelenjar susu, saluran air susu, dan jaringan penunjang payudara). Kanker payudara menyebabkan sel dan jaringan payudara berubah bentuk menjadi abnormal dan bertambah banyak secara tidak terkendali. Tujuan penelitian yaitu mengetahui demografi pasien (umur dan stadium), regimen obat, dan reaksi obat merugikan pada pasien kanker payudara di Rumah sakit Umum Daerah Kota Bogor Bulan Juli–Desember 2017. Data yang diteliti sebanyak 198 pasien dengan rentang usia 15–64 Tahun. Hasil penelitian menunjukkan : interval umur yang tertinggi adalah pada usia 45–55 tahun (49,49%) dan berdasarkan stadium tertinggi yaitu stadium 2 (52,02%). Berdasarkan penggunaan obat kanker yang tertinggi yaitu pada regimen kombinasi injeksi yaitu terapi kombinasi (87,5%), pada regimen penggunaan oral yaitu monoterapi (91,4%), dan pada penggunaan oral dan injeksi yaitu terapi kombinasi (93,7%). Hasil penelitian regimen yang terbanyak digunakan pada penggunaan injeksi yaitu EC (Epirubicin dan Cyclophosphamide) sebanyak 15,18% CAF (Cyclophosphamide, Doxorubicin, dan 5-FU) sebanyak 15,18%. Pada regimen penggunaan obat oral yang terbanyak pada penggunaan xeloda (27,14%), dan pada penggunaan kombinasi oral dan injeksi penggunaan obat injeksi (paklitaksel dan epirubicin (doxorubicin)) dan xeloda (25%). Berdasarkan reaksi obat merugikan regimen yang paling banyak efek samping pada regimen zoladex yaitu dengan reaksi gastrointestinal, gangguan umum, hematologi, gangguan ginjal dan disfungsi hati.